Download Kitab versi PDF, dan Informasi Islam

Jangan Tantang Virus, Dahulu Ulama Ini Wafat Akibat Menantang Tho'un

GaleriIslam | Agama mengajarkan umat Islam agar senantiasa berusaha, ber-iktiyar dan berdoa, dan selanjutnya bertawakkal / pasrah kepada Allah swt.

Sebab Iktiyar tanpa doa adalah kesombongan, sementara doa tanpa ikhtiyar adalah kebodohan yang akut, sehingga keduanya harus bersama-sama dilakukan.

Selanjutnya adalah tawakkal, yang merupakan sikap pasrah terhadap hasil dari usaha sebelumnya yang dilakukan.

Berikut ini ada sebuah kisah yang menunjukkan betapa seseorang [ulama sekalipun], yang akhirnya wafat akibat Tho'un, disebabkan menantang wabah tersebut.

Ulama Wafat Akibat Tho'un

Umar bin Mudzoffar, atau yang dikenal dengan Ibnu al-Wardi, sejarawan besar, penyair, ahli fiqh, penganggit al-Bahjah al-Wardiyyah, sebuah nadzom fiqh 5000 an bait lebih, merupakan deretan ulama yang meninggal karena Tho’un.

Ulama Ini Wafat Akibat Menantang Tho'un

Menariknya, sebelum meninggal, Ibnu al-Wardi sempat menulis risalah mengenai Tha’un melalui penggambaran yang cukup detil. Jadi, Ibnu al-Wardi menulis tentang satu penyakit, dan ia meninggal oleh penyakit yang ia tulis.

22 tahun setelah meninggalnya Ibnu al-Wardi, hal yang sama terjadi pada Taj al-Din al-Subki : ia terjangkit wabah setelah menganggit kitab tentang wabah, bertajuk *Juz’un min al-Tho’ûn*.

5 tahun paska al-Subki, Syihab al-Din Yahya al-Tilmisani, Pengarang *al-Thibb al-Masnûn fî Daf’ ‘an al-Tho'un*, juga mengalami kejadian serupa.

Tho’un ini memang tak pandang bulu. Ia menjangkit seseorang dalam keadaan apa saja. Entah pejabat, rakyat biasa, bahkan ulama bisa saja terjangkit wabah ini.

Seorang ulama agung, Murtadlo al-Zabidi, yang dikenal syârih al-ihyâ (pensyarah Ihyâ’), malah terjangkit wabah paska melaksanakan sholat Jumat, dan meninggal dua hari kemudian.

Ibnu al-Wardi sendiri mendokumentasikan Tho’un di Damaskus dalam kitabnya *Risâlat al-Nabâ’ an al-Wabâ’*. Menurutnya, Tho’un yang melanda Damaskus, bagai mesin pembunuh karena menghilangkan nyawa 1000 orang perhari. Tho’un disebut dengan redaksi “aqolla al-katsroh”: menyusutkan populasi manusia.

Tho’un ketika itu menjadi pandemi yang menyebar dari Palestina sampai ujung Utara Syiria, dan melalui pertengahan kota Syiria, wabah tersebut terus berjalan sampai ke Turki.

Oleh al-Shofadi, sejarawan yang juga meninggal terjangkit Tho’un, wabah ini diredaksikan, “mengosongkan tanah Syam dari penduduknya.”

Menurut Ibnu al-Wardi, kala itu, wabah menjadi mesin pembunuh menakutkan hingga dimana mana terdapat barisan manusia tergeletak memuncratkan darah dari mulut mereka.

“Diantara ketetapan Alloh, Tho’un ini berjalan dari rumah ke rumah. Jika seorang mengeluarkan darah dari mulut, maka nyawanya sudah pasti terenggut. Sedang sisanya tinggal menunggu jatah mati, setelah berlalu dua atau tiga hari.”

Ia bersyair :

Aku berdoa pada Alloh.
Bagaimana cara menolak Tho’un yang datang seketika.
Sebab siapa saja yang sudah merasa menelan darah.
Sesungguhnya ia sudah merasa pasrah. (ahassa bi al-‘adam)

Demikian tidak terkontrol penyebarannya, akhirnya masyarakat ramai belajar pengobatan secara mandiri dari buku buku kedokteran. Berbagai metode untuk menyembuhkan wabah ini dipelajari. Mereka memakan dedaunan kering dan makanan asam untuk obat. Di waktu lain, ramai orang mengkonsumsi cuka serta bawang untuk sterilisasi.

Ibnu al-Wardi mengatakan, “jika kalian sudah melihat banyak keranda dan para pemanggulnya, niscaya kalian akan menjauh seketika dari mereka.”

Penyebarannya sangat cepat, dan tidak pandang bulu. Hingga siapapun yang melihat mayat, ia akan ketakutan terjangkit wabah yang sama. Menurutnya, arus keuangan menumpuk di pemanggul mayat karena demikian banyak orang meninggal setiap hari.

Selama 15 tahun, Damaskus diserang wabah, sampai orang orang bersimpuh pasrah tak tahu apa yang harus diperbuat.

Ibnu al-Wardi menggambarkan, sebagian mereka menulis wasiat, ada pula yang mendadak berdamai dengan musuh lama, sebagian lagi ada yang berinfak tanpa putus, ada yang memerdekakan budak budaknya, bahkan para pedagang menambah kadar timbangan. Sebagian mereka merasa hidup hanya menunggu hitungan hari.

Pemandangan memilukan ini membuat Ibnu al-Wardi geram. Ia geram karena dimana mana orang berbicara ketakutan, penyakit, kesedihan, dan keputusasaan. Akhirnya Ibnu al-Wardi menantang Tho’un dalam dua baitnya:

“Aku tidak takut padamu, Tho’un,
Tidak seperti selainku
Bagiku, hasilnya adalah dua kebaikan
Jika aku mati, aku beristirahat dari musuhku (Tho’un).
Jika aku hidup, berarti telinga dan mataku sudah sembuh (hilangnya wabah)”

Belum genap dua hari, wabah tersebut menjangkiti dirinya. Belum genap hitungan 48 jam pula, Tho’un itu sudah merenggut nyawanya. Ibnu al-Wardi meninggal pada tahun 749 H. Tahun yang sama saat ia tiba tiba memasukkan pembahasan Tho’un dalam kitab târikhnya,

“Pada bulan Rojab, wabah sampai ke tanah Aleppo. Semoga Alloh menjaga kita dari wabah tersebut. Wabah ini, menurut berita yang sampai padaku, telah menjangkit selama 15 tahun. Dan aku membuat risalah kecil untuk mendokumentasikannya, bertajuk *al-Nabâ’ an al-Wabâ.*”

Dan anehnya, di tahun yang sama pula setelah menuliskan fasal Tho’un, ia baru saja mendokumentasikan seorang Qodli yang baru meninggal karena Tho’un. Kematian sang Qodli ini sekaligus sebagai kalam akhir dari kitab tarikhnya. Ia mengatakan :

“Telah sampai kabar kepadaku, meninggalnya Qodli Syihab al-Din Ahmad bin Fadlullah al-Ummari. Ia meninggal terjangkit wabah Tho’un di Damaskus.”

Ia mengakhiri kitab târikhnya tanpa kalam akhir sebagaimana lazimnya para penganggit kitab yang lain. Diduga, ia belum hendak mengakhiri kitabnya ini, namun wabah sudah terlebih dahulu menjangkit yang kemudian membuatnya menghadap Sang Pencipta.[]

Banyumas, 29 Maret, 2020

Penulis : KH Ahmad Hadidul Fahmi, Banyumas.

Sumber : Group Whatsapp
Tag : Catatan
0 Komentar untuk "Jangan Tantang Virus, Dahulu Ulama Ini Wafat Akibat Menantang Tho'un"

Anda Mendapatkan Manfaat Dari Informasi Galeri Kitab Kuning? Tulis Komentar dengan Sopan, dan Tanpa memberi Link Aktif atau Non Aktif
Jangan Pakai Bahasa Yang Negative
Mohon maaf jika balasan kami telat, dan sesegera mungkin akan kami tanggapi.

Hormat Kami
Admin Galeri Kitab Kuning

Back To Top